Artikel Baru

Mesin Pengolahan Rumput Laut Menjadi Tepung

Mesin Pengolahan Rumput Laut Menjadi Tepung



mesin pengolahan rumput laut menjadi tepung
Mesin Pengering Rumput Laut, Mesin Pengolahan Rumput Laut, Mesin Pembuat Nori Rumput Laut, Mesin Penggiling Rumput Laut, Mesin Pembersih Rumput Laut, Mesin Pemotong Rumput Laut, Mesin Pencacah Rumput Laut, Mesin Perajang Rumput Laut, Mesin Pembuat Rumput Laut, Mesin Peniris Rumput Laut, Mesin Pengolah Rumput Laut, Harga Mesin Pengering Rumput Laut, Cara Kerja Mesin Pengering Rumput Laut, Mesin Pengering Rumput Laut Pdf, Teknologi Pengeringan Rumput Laut, Metode Pengeringan Rumput Laut, Mesin Pencuci Rumput Laut, Harga Mesin Perajang Rumput Laut, Pengolahan Rumput Laut Menjadi Tepung, Mesin Pengering Rumput Laut Pdf, Mesin Pencuci Rumput Laut, Teknologi Pengolahan Rumput Laut.

Rumput laut adalah Secara botani, yang dimaksud sebagai rumput laut adalah lamun, sekelompok tumbuhan sejati anggota kelompok monokotil yang telah beradaptasi dengan air laut, bahkan tergantung pada lingkungan ini. Lamun kurang berarti secara ekonomi bagi manusia, tetapi padang lamun menjadi tempat hidup yang disukai berbagai penghuni perairan laut dangkal di daerah tropika.



A. Mesin Pencacah Rumput Laut / Mesin Perajang Rumput Laut / Mesin Pemotong Rumput Laut

Fungsi : merajang rumput laut segar setelah panen, menjadi ukuran kecil untuk mempermudah proses selanjutnya .

Mesin Perajang Rumput Laut


Tipe                               : Rotary Blade ·         
Dimensi                         : 90 x 60 x 120 cm ·         
Material Pisau               : Stainless Steel ·         
Jumlah Pisau                 : 16 Pisau ·         
Material Cover              : Plat Stainless Steel ·        
 Material Rangka           : Siku Besi Dan UNP (Mild  Steel) ·         
Pengerak                        : Dinamo 5 HP Atau Diesel 8 HP ·         
Kapasitas                       : 400-500 kg/jam ·         
Transmisi                      : Pulley Dan V-Belt ·         

Tipe                               : Rotary Blade ·         
Dimensi                         : 80 x 60 x 120 cm ·         
Material Pisau               : Stainless Steel ·         
Jumlah Pisau                 : 12 Pisau ·         
Material Cover              : Plat Stainless Steel ·         
Material Rangka           : Siku Besi Dan UNP (Mild  Steel) ·         
Pengerak                       : Dinamo 1 HP Atau Engine Bensin 5,5 HP ·        
Kapasitas                      : 120 – 250 kg/jam ·        
Transmisi                      : Pulley Dan V-Belt


B. Mesin Pembersih Rumput Laut 

Fungsi : mencuci rumput laut setelah panen atau setelah proses pemasakan agar bersih dan untuk menetralisasi rumput laut Spesifikasi  · 

Mesin Pencuci Rumput Laut



       

Tipe                                  : Batch ·         
Dimensi                           : 220 x 90 x 110 cm ·         
Material Tabung Luar     : Plat Stainless Steel ·         
Material Tabung Dalam  : Plat Stainless Steel berlubang ·         
Pengerak                         : Dinamo 2 HP Atau Diesel 8 HP ·         
Kapasitas                        : 400-500 kg/jam ·         
Rangka                           : Siku Besi Dan UNP (Mild Steel) ·         
Transmisi                        : Gear Box, Pulley Dan V-Belt ·         
Kelengkapan                   : Pipa Saluran Air ·         

Tipe                                 : Batch ·         
Dimensi                           : 120 x 70 x 100 cm ·         
Material Tabung Luar     : Plat Stainless Steel ·         
Material Tabung Dalam  : Plat Stainless Steel berlubang ·         
Pengerak                         : Dinamo 1 HP Atau Engine Bensin 5,5 HP ·        
 Kapasitas                        : 100-250 kg/jam ·         
Rangka                           : Siku Besi Dan UNP (Mild Steel) ·         
Transmisi                        : Gear Box, Pulley Dan V-Belt ·         
Kelengkapan                  : Pipa Saluran Air mesin pencuci rumput laut 

C. Mesin Penggiling Rumput Laut

Fungsi : menggiling rumput laut yang telah dikeringkan untuk menjadi tepung Spesifikasi

Mesin Penepung Rumput Laut





Dimensi                        : 100 x 60 x 120 cm ·         
Material Pemukul         : Stainless Steel ·         
Material Corong           : Stainless Steel ·         
Material Rangka           : Siku Besi (Mild Steel) ·         
Kapasitas                       : 100 - 150 kg/jam ·         
Penggerak                      : Diesel 24 HP ·         
Transmisi                      : Pulley Dan V-Belt
  ·         
Dimensi                        : 90 x 60 x 120 cm ·         
Material Pemukul         : Stainless Steel ·         
Material Corong           : Stainless Steel ·         
Material Rangka           : Siku Besi (Mild Steel) ·         
Kapasitas                       : 75 - 100 kg/jam ·         
Penggerak                      : Diesel 12 HP ·         
Transmisi                      : Pulley Dan V-Belt  

D. Mesin Pengering Rumput Laut

Fungsi : mengeringkan rumput laut menjadi chips rumput laut kering Spesifikasi 

alat pengering rumput laut


Sistem                          : Sirkulasi tanduk rusa ·         
Dimensi                        : 300 x 105 x 200 cm ·         
Material Dinding        : Stainless Steel ·         
Material Tungku          :  (Besi) Mild Steel ·         
Material Screen             : Stainless Steel ·         
Material Rangka           : Siku Besi dan Besi Kotak (Mild Steel) ·         
Kapasitas                    : 400-500 kg/proses ·         
Pemanas                      : LPG ·         
Penahan panas             : Glaswool ·         
Blower ·         
Thermokontrol ·         

Sistem                          : Sirkulasi tanduk rusa ·         
Dimensi                        : 200 x 105 x 200 cm ·         
Material Dinding        : Stainless Steel ·         
Material Tungku          :  (Besi) Mild Steel ·         
Material Screen             : Stainless Steel ·         
Material Rangka           : Siku Besi dan Besi Kotak (Mild Steel) ·         
Kapasitas                    : 150-250 kg/proses ·         
Pemanas                      : LPG ·         
Penahan panas             : Glaswool ·         
Blower ·         
Thermokontrol

E. Mesin Pengayak Rumput Laut

Fungsi : memisahkan atau mengurangi kristal garam pada rumput laut kering Spesifikasi

alat mesin pengayak rumput laut
      
Tipe                                : Rotary ·        
 Dimensi                        : 300 x 80 x 120 cm ·         
Material Saringan          : Screen Stainless Steel ·         
Material Corong            : Stainless Steel ·         
Material Rangka            : Siku Besi dan Sthal (Mild Steel) ·         
Kapasitas                       : Continyu (400-500 kg input bahan baku/jam) ·         
Penggerak                      : Dinamo 1 HP Atau Engine Bensin 5,5 HP ·         
Transmisi                       : Gear Box, Pulley Dan V-Belt ·         

Dimensi                         : 200 x 70 x 100 cm ·         
Material Saringan          : Screen Stainless Steel ·         
Material Corong            : Stainless Steel ·         
Material Rangka            : Siku Besi dan Sthal (Mild Steel) ·         
Kapasitas                       : Continyu (150 – 250 kg input bahan baku/jam) ·        
Penggerak                      : Dinamo 1/2 HP Atau Engine Bensin 5,5 HP ·         
Transmisi                       : Gear Box, Pulley Dan V-Belt

F. Mesin Pemasak Rumput Laut


Fungsi : mencampur dan memasak rumput laut dengan menambahkan alkali atau untuk perlakuan alkali


Spesifikasi ·       
Dimensi                        : 120 x 90 x 150 cm ·       
Material Dinding          : Stainless Steel ·       
Material Pengaduk       : Stainless Steel ·       
Material Rangka           : Siku Besi dan Besi UNP(Mild Steel) ·       
Kapasitas                      : 150-250 kg/proses ·       
Pemanas                       : Listrik / LPG ·       
Daya                             : 6000-7000 watt / 800-900 watt ·       
Thermokontrol ·       

Dimensi                         : 90 x 80 x 120 cm ·     
Material Dinding           : Stainless Steel ·       
Material Pengaduk        : Stainless Steel ·       
Material Rangka            : Siku Besi dan Besi UNP(Mild Steel) ·       
Kapasitas                       :  50-75 kg/proses ·       
Pemanas                        : Listrik / LPG ·       
Daya                              : 4000-5000 watt / 600-700 watt ·       
Thermokontrol ·       

Dimensi                         : 70 x 70 x 100 cm ·       
Material Dinding           : Stainless Steel ·       
Material Pengaduk        : Stainless Steel ·       
Material Rangka            : Siku Besi dan Besi UNP(Mild Steel) ·       
Kapasitas                       :  20-30 kg/proses ·       
emanas                           : Listrik / LPG ·       
Daya                              : 1200-2000 watt / 400-500 watt ·       
Thermokontrol


G. Mesin Peniris Rumput Laut




Fungsi : memisahkan air dari permukaan rumput laut setelah proses pencucian  ·
     
Tipe                               : Rotary ·       
Dimensi                         : Diameter 70 tinggi, keranjang 60 cm ·       
Material Tabung            : Plat Stainless Steel ·       
Material Keranjang       : Plat Stainless Steel       berlubang ·       
Material Rangka            : Siku Besi (Mild Steel) ·       
Pengerak                        : Dinamo 2 HP ·       
Kapasitas                       : 300-400 kg/jam ·       
Model                            : Meja ·       

Tipe                               : Rotary ·       
Dimensi                        : Diameter 40 tinggi, keranjang 55 cm ·       
Material Tabung           : Plat Stainless Steel ·       
Material Keranjang      : Plat Stainless Steel       berlubang ·       
Material Rangka           : Siku Besi (Mild Steel) ·       
Pengerak                       : Dinamo 1 HP ·       
Kapasitas                      : 120-250 kg/jam ·       
Model                           : Meja



8 Manfaat Rumput Laut yang Menakjubkan untuk Kesehatan

Bagi Anda yang menyukai makanan seperti sushi atau onigiri, sudah pasti tidak asing lagi dengan rumput laut alias seaweed. Rumput laut masuk ke dalam kelompok algae dan terdiri dari beberapa tipe seperti alga cokelat, alga merah, dan alga hijau. Makanan yang disajikan dengan rumput laut ini rata-rata berasal dari Asia. Namun, tahukah Anda bahwa rumput laut bukan saja lezat, tapi juga bermanfaat bagi kesehatan? Apa saja manfaat rumput laut untuk kesehatan tubuh?

Apa saja manfaat rumput laut?

Rumput laut disebut juga sayuran laut, atau marine vegetables. Kita tahu bahwa sayuran memiliki kalori yang rendah. Semangkuk rumput laut mentah atau rumput laut wakame memiliki mengandung kurang dari 20 kalori. Mau tahu apa saja manfaat rumput laut bagi kesehatan? Simak berikut ini:

1. Membantu mempertahankan atau menurunkan berat badan

Beberapa jenis rumput laut, seperti rumput laut cokelat, mengandung pigmen fucoxanthin, yang dapat membantu metabolisme tubuh untuk mengubah lemak menjadi energi. Hal ini diperkuat oleh sebuah penelitian yang dipublikasikan pada Food Chemistry, ditemukan bahwa alginat (serat alami yang terdapat pada rumput laut cokelat) dapat membantu sekitar 75% untuk menghalangi penyerapan lemak pada usus.

2. Membantu mempercepat penyembuhan luka

Manfaat rumput laut yang tak kalah penting adalah membantu luka agar cepat sembuh. Rumput laut kaya akan vitamin K, dan vitamin ini berkoordinasi dengan trombosit – jenis sel yang dapat membentuk gumpalan/pembekuan darah. Vitamin K akan mengirim sinyal kimia di mana trombosit mengumpulkan darah dan membekukannya, sehingga saat Anda terluka, luka tersebut akan berhenti mengalir. Anda bisa memilih jenis rumput mana pun, namun perlu diketahui bahwa wakame memiliki kandungan vitamin K yang lebih sedikit.

3. Menguatkan tulang dan gigi

Rumput laut juga mengandung kalsium. Jika Anda alergi terhadap susu sapi, pertimbangkan makanan lain yang mengandung kalsium. Rumput laut, dan wakame terdiri dari 60 mg kalsium, sekitar 6 % dari kebutuhan kalsium harian. Kurangnya kalsium dapat berdampak pada otot, dan sel yang berkoordinasi dengan sistem saraf.

4. Meningkatkan energi

Kandungan lainnya yang terdapat pada rumput laut adalah zat besi. Manfaat yang bisa Anda dapatkan dari zat besi adalah memproduksi energi yang butuh untuk dibakar oleh tubuh saat melakukan aktivitas harian. Kurangnya zat besi dapat menyebabkan anemia, sehingga Anda menjadi mudah lemah dan lesu. Anda bisa menambah asupan zat besi dengan memakan rumput laut. Semangkuk rumput laut menyediakan 1,1  atau 0,8 mg zat besi. Memasukkan rumput laut ke dalam makanan sehari-hari dapat membantu Anda mencapai kebutuhan 8 mg zat besi harian pada laki-laki, atau 18 mg zat besi untuk perempuan.

5. Baik untuk penderita diabetes dan kolesterol

Rumput laut juga mengandung omega-3 asam lemak. Selembar rumput laut memiliki kandungan omega-3 asam lemak yang sama dengan dua alpukat. Fungsi dari omega-3 asam lemak adalah meningkatkan kolesterol baik atau HDL, serta mengurangi kolesterol jahat atau LDL.

6. Terhindar dari pembengkakan kelenjar tiroid

Kandungan yodium yang ada pada rumput laut ini merupakan sesuatu yang cukup jarang ditemukan pada makanan lainnya. Mengonsumsi level yodium yang sehat penting untuk mempertahankan tiroid yang sehat. Tiroid yang bermasalah dapat menyebabkan beberapa gejala seperti rasa lemah, otot pun melemah, kolesterol tinggi, bahkan pada kasus yang parah dapat menyebabkan kondisi medis yang serius seperti gondok, jantung berdebar-debar, serta memori yang terganggu.

7. Melawan penyakit

Vitamin yang terkandung pada rumput laut memang banyak, seperti magnesium, copper, zinc, riboflavin, niacin, thiamin, vitamin A, B12, B6, dan C. Beberapa nutrisi tersebut adalah antioksidan. Selain mengandung flavonoid, rumput laut juga mengandung antioksidan tinggi lainnya seperti karotenoid.  Antioksidan sendiri berfungsi untuk mencegah kerusakan tubuh akibat radikal bebas, serta baik untuk kesehatan kardiovaskular.

8. Memperlambat penyebaran kanker payudara

Penelitian baru-baru ini menemukan sayuran laut dapat mengatur kadar estrogen, sehingga risiko terkena kanker payudara pun berkurang. Namun, bukan berarti rumput laut ini digunakan sebagai pengobatan berbagai penyakit, atau menjamin perlindungan terhadap penyakit. SUMBER

6 Jenis Rumput Laut

Meskipun namanya sama-sama rumput laut, tapi makanan ini tersedia dalam berbagai jenis dan manfaat. Kenali beberapa jenis rumput laut berikut.

1. Nori

Nori adalah rumput laut yang paling populer dibandingkan jenis rumput laut lainnya. Tampilannya memang terlihat hijau gelap padahal aslinya, nori diracik dari ganggang merah yang diolah dan dikeringkan hingga menjadi hijau gelap kehitaman. 

Nori hadir dalam bentuk lembaran kering dengan kandungan nutrisi yang cukup tinggi. Nori mengandung iodine, pottasium, vitamin B12 serta rendah kalori sehingga membuatnya cocok jadi camilan. Mengkonsumsi satu lembar nori sudah memenuhi setengah asupan yodium harian. Belum lagi kandungan Vitamin B12 yang baik untuk sistem saraf dan pembentukan sel darah merah.

Nori bisa dimakan langsung maupun dijadikan tambahan pada onigiri, sup miso, sandwich atau disantap sebagai taburan nasi putih.

2. Kombu

Kombu juga produk rumput laut yang biasa dikonsumsi. Bentuknya lembaran panjang dan seperti rumput laut asli yang tumbuh di laut. 

Kombu kaya akan nutrisi yang baik untuk menyeimbangkan produksi sel, melancarkan pencernaan, menguatkan fungsi tiroid hingga membuat rambut dan kuku tampak berkilau. Kombu juga kaya zat besi dan serat alami.

Rasa kombu yang umami membuatnya sering dijadikan bahan untuk membuat kaldu ala Jepang yang dikenal sebagai dashi. Makanya banyak sup ala Jepang yang dibuat dengan tambahan kombu seperti sup kaldu nabe, miso, shabu-shabu dan lainnya.

3. Wakame

Wakame tampak mirip seperti kombu namun lebih lambut dan rasanya lebih lezat. Wakame adalah sumber vitamin dan mineral mulai dari yodium, kalsium, zat besi, fosfor, kalium, natrium, seng, magnesium, vitamin A, vitamin C, vitamin D, vitamin E, vitamin K, dan vitamin B2. 

Wakame juga mengandung antioksidan hingga asam folat. Inilah alasannya kenapa wakame baik untuk dikonsumsi ibu hamil dan menyusui. Wakame juga aman dikonsumsi penderita kolesterol tinggi karena mengandung fucoxanthin yang merangsang hati untuk meningkatkan kadar kolesterol baik dalam tubuh. 

Kandungan dalam wakame juga membantu meningkatkan energi, mengurangi kecemasan dan depresi. Orang Jepang biasa menyantap wakame sebagai campuran sup miso, salad, udon, tempura bahkan spaghetti.

4. Hijiki

Rumput laut yang satu ini biasa dijual dalam bentuk kering seperti teh. Hijiki ini murah dan mudah diolah serta memiliki kandungan nutrisi yang tak kalah banyak.

Hijiki kaya akan mineral penting seperti magnesium, kalsium, zat besi, serta merupakan sumber serat makanan sehat, itulah sebabnya mengapa bahan ini penting untuk orang untuk meningkatkan kesehatan pencernaan. Banyak orang Jepang juga percaya bahwa konsumsi rutin tanaman laut ini menghasilkan rambut berkilau yang tebal dan hitam.

Hijiki biasa dimakan dengaan cara ditambahkan dalam salad atau nasi. Biasanya juga hijiki dimasak langsung bersama nasi sehingga membuat rasa nasi lebih gurih.

5. Mozuku

Mozuku adalah sejenis rumput laut coklat yang merupakan kebanggaan masyarakat Okinawa. Hampir 100 persen produksi dunia dibuat di kepulauan Selatan Jepang, yang dikenal sebagai tempat dengan harapan hidup manusia terpanjang.

Meskipun sebagian besar diproduksi di Okinawa, Anda dapat dengan mudah menemukannya di supermarket manapun di Jepang. Mozuku rendah kalori, tinggi mineral dan polisakarida khusus yang dikenal sebagai fucoidan, yang membuatnya menjadi anti-inflamasi, antioksidan, serta meningkatkan kekebalan tubuh. 

Mozuku juga tinggi serat makanan jadi sangat baik dikonsumsi untuk pencernaan. Vitamin K dalam mozuku juga berperan menjaga kesehatan darah dan mengurangi resiko pembekuan darah. Mozuku enak diolah jadi salad sayuran.

6. Aonori

Meskipun ditulis dan diucapkan sangat mirip dengan nori, sebenarnya mereka berasal dari spesies yang berbeda. Di Jepang, aonori ini paling sering digunakan sebagai bubuk bumbu untuk berbagai hidangan.

Aonori memiliki kandungan yang baik untuk kulit, pencernaan, rambut bahkan kesehatan gigi. Aonori juga diperkaya dengan mineral, antioksidan dan berbagai vitamin. 

Vitamin seperti vitamin A, C, E, K dan B kompleks seperti B1, B2, Niacin, B6, B12 dan folat. Aonori juga mengandung mineral seperti kalsium, natrium, kalium, magnesium, fosfor, besi, mangan, seng, tembaga, selenium, kromium dan molibdenum. SUMBER

5 Cara Mudah Mengolah Rumput Laut yang Renyah dan Bebas Bau Amis


Memiliki tekstur yang kenyal dan renyah, rumput laut kerap diolah menjadi berbagai hidangan, baik yang bercita rasa manis ataupun gurih. Selain itu, rumput laut juga kerap muncul dalam berbagai sajian buka puasa seperti es campur dan es teler. 
Tak hanya dipadukan dengan minuman segar, rumput laut juga kerap disantap bersama parutan kelapa sebagai kudapan sehat. Mengolah rumput laut sendiri sebenarnya cukup mudah, hanya dengan merebusnya, rumput laut sudah siap untuk disantap. 
Namun, seringkali bau amis tertinggal pada olahan rumput laut meski sudah direbus. Dan, tak jarang, beberapa orang merebusnya terlalu lama sehingga tekstur rumput laut menjadi terlalu lunak.
Lantas, bagaimana cara yang tepat agar rumput laut tetap renyah dan tidak berbau amis? Yuk, simak ulasannya:

1. Pilih rumput laut yang mimiliki kualitas baik


Rumput laut yang berkualitas baik memiliki ciri-ciri warna yang tidak keruh dan teksturnya masih kaku. Selain itu, juga tercium aroma segar dari rumput laut. 
Kendati rumput laut yang dijual di pasaran biasanya memiliki warna bening, pink, dan hijau, namun rasa dan jenisnya masih tetap sama. Sebaiknya, pilih rumput laut yang berwarna hijau karena masih alami dan belum diproses.

2. Cuci menggunakan saringan


Untuk menghilangkan kotoran yang menempel pada rumput laut, cuci tanaman laut ini di atas saringan menggunakan air dingin. Bilas rumput laut selama beberapa kali hingga benar-benar bersih dari kotoran.

3. Rebus di air mendidih


Merebus rumput laut sebaiknya tidak dilakukan terlalu lama agar teksturnya tetap renyah. Tunggu air hingga mendidih, baru masukkan rumput laut ke dalam panci. Setelahnya, masak rumput laut selama kurang lebih dua menit. Ada 550 Jenis Rumput Laut di Indonesia, Baru 3 yang Bisa Dijual Baru 13% Rumput Laut RI yang Diekspor dalam Bentuk Produk Olahan

4. Rendam dengan air dingin


Setelah selesai direbus, masukkan rumput laut ke dalam wadah saringan, lalu siram dengan air mengalir. Kemudian, rendam rumput laut di dalam wadah berisi air dingin selama lima menit. Air dingin berfungsi untuk menghentikan proses memasak pada rumput laut yang sudah direbus dan menjaga agar teksturnya tetap kenyal dan renyah.

5. Simpan dalam lemari es


Rumput laut yang telah selesai direndam sebaiknya disimpan sejenak di dalam kulkas selama kurang lebih lima menit. Jangan lupa untuk meniriskannya terlebih dahulu sebelum menyimpannya dalam kulkas. Setelah itu, rumput laut pun siap diolah menjadi berbagai hidangan nikmat. Sumber.

Mengolah Rumput Laut Basah 

Oleh : Ir. H. Dian Kusumanto, MSi. (kompasiana.com)

Dalam bisnis pengolahan rumput laut yang lazim selama ini, petani diberi tugas untuk membudidayakan rumput laut dan sekaligus mengeringkan hingga menjadi rumput laut kering (RLK) atau disebut sebagai dried seaweed.Kalau rumput laut jenis cottoni maka hasil rumput laut keringnya disebut dried cottoni.Sedangkan Pabrik atau Prosesor yang mengolah RLK yang berasal dari petani yang dikumpulkan oleh para Peluncur (Asisten Pengumpul), Pedagang Pengumpul hingga para Pedagang Besar dan para Eksportir.Dalam hal seperti inilah yang terjadi selama ini, maka sistem ini kita sebut saja sebagai sistem pengolahan konvensional.

Sistem pengolahan pertama dari rumput laut basah (RLB) yang dipanen dari hasil budidaya dari laut ini kemudian dikeringkan secara sangat tradisional dengan dijemur di bawah sinar matahari langsung.Praktis, jika terjadi hujan atau pun pada malam hari rumput laut yang dijemur ini akan ditutup dengan terpal ataupun yang lain.Sistem pengeringan tradisional ini tentu saja akan menyebabkan mutu dari RLK menjadi kurang standar atau tidak seragam, karena apabila sering terjadi hujan, maka proses pengeringan ini akan memakan waktu yang lebih panjang.Dengan proses pengeringan yang lebih lama maka rumput laut yang belum kering ini akan terus ditutup dengan terpal.Penutupan yang lama tentu akan menimbulkan pengaruh terhadap mutu dan kandungan asli dari rumput laut, bahkan bisa merusak isi dari kandungan rumput laut.

Semakin lama proses pengeringan pada pola tradisional yang hanya mengandalkan matahari, maka akan semakin lama juga rumput laut yang masih ‘basah’ mengalami fermentasi dan juga pembusukan.Pada proses fermentasi dan pembusukan itu materi rumput laut yang memiliki berat itu akan berubah karena faktor enzimatis yang masih aktif menjadi panas, CO2 dan H2O alias air.Panas yang terjadi adalah energi yang dihasilkan pada saat proses fermentasi dan pembusukan.CO2 atau gas Carbon Dioksida akan menguap begitu saja ke udara.Sedangkan H2O atau air akan menguap dan kemudian mengkondensasi menjadi butir air dan membasahi permukaan luar rumput laut atau plastik terpal yang dijadikan penutup saat malam atau pada kondisi hujan.Semua itu berakibat pada semakin susutnya berat materi rumput laut.

Konsep yang dikenal oleh petani adalah ‘penjemuran’ dan bukan konsep pengeringan.Dengan demikian pada konsep penjemuran seolah sudah menjelaskan bahwa proses ini hanya mengandalkan matahari.Maka jika matahari tidak terlihat karena ada hujan atau pada saat malam hari, rumput laut yang masih ‘basah’ ini akan terus menerus ditutup dengan plastik atau terpal.Jika hujan terjadi sepanjang hari, maka praktis rumput laut yang masih ‘basah’ itu akan terus ditutupi plastik terpal.Maka sepanjang waktu itu pulalah proses enzimatis dari rumput laut ‘basah’ tadi tetap berlangsung, apakah itu fermentasi atau kah pembusukan atau respirasi.

Seandainya konsepnya itu adalah ‘pengeringan’ maka harusnya pada saat malam hari atau pun ada hujan harus tetap menjalankan proses pengeringan, yaitu dengan cara memanfaatkan hembusan angin dari alam atau dari kipas dan blower,memanfaatkan panas buatan dari api atau dari sumber listrik, dan lain-lain.

Rendemen adalah rasio atau perbandingan antara bahan hasil dibagi bahan asal dikalikan seratus persen.Rendemen Rumput Laut Kering diperoleh dari berapa banyak bahan asalnya yaitu rumput laut basah yang dikeringkan.Jika ada bahan rumput laut basah sebanyak 100 kg kemudian dikeringkan menjadi hingga kekeringannya standar, yaitu dengan kadar air 37 %, menghasilkan rumput laut kering 10 kg misalnya, maka menghitungnya adalah dari 10 kg dibagi 100 kg dikalikan 100% rendemennya adalah10%.

Beberapa pengalaman penulis dan juga pengalaman para petani di Nunukan yang menggunakan konsep ‘penjemuran’ untuk mengurangi kadar air rumput laut menjadi layak untuk dijual, yaitu dengan kadar air mencapai sekitar 37%. Kisaran rendemen bisa digolongkan menjadi 3, yaitu rendemen rendah dengan angka di bawah angka 9 %, rendemen sedang dengan angka antara 9 sampai 11 %, dan rendemen yang tinggi yaitu di atas 11 %.

Rendemen dan masa pengeringan

Ternyata ada korelasi atau hubungan sebab dan akibat antara angka rendemen yang rendah dengan lamanya penjemuran rumput laut.Pada penjemuran rumput laut yang mencapai hingga 12 hari baru kering, waktu itu rendemen sekitar 7,5 %dari rumput laut basah menjadi rumput laut kering dengan kadar air sekitar 37 %.Waktu itu penulis membeli rumput laut basah sekitar 10 ton, setelah 12 hari baru kering karena hampir setiap hari waktu itu cuaca hujan dan mendung terus.Setelah kering layak jual maka saat ditimbang hanya mencapai sekitar 750 kg.

Masa penjemuran yang terlalu lama, selain menyebabkan rendemennya turun drastis juga mengakibatkan kualitas rumput laut menurun dan bahkan mengalami kerusakan.Ini bisa dicoba dengan cara sebagai berikut :jika kita mengolah kembali RLK hasil pengeringan yang relatif lama tersebut dengan cara direndam lagi ke dalam air tawar maka terlihat permukaan rumput laut tersebut seperti diselimuti lapisan berlendir atau seperti tepung yang hancur sehingga air rendaman terlihat keruh.Ini menandakan kalau rumput laut yang terlalu lama dijemur tadi mengalami kerusakan fisik dan biologis.Inilah yang menyebabkan rendemen Chips ATCnya menjadi sangat rendah, maka akhirnya Pabrik juga bisa mem’blacklist’ pedagang atau tempat asal bahan baku RLK tadi dari mana dibeli.Kalau mutu Chips ATCnya saja sudah rendah maka jangan harap rendemen tepung SRC maupun Rcnya bisa standar, pasti akan drop.Ini tentu akan merugikan pihak pabrik.

Pengalaman yang dialami rata-rata petani dengan cuaca agak bagus, dengan masa penjemuran antara 5 sampai 7 hari, rendemen yang dicapai berkisar pada angka antara 9-10 %.Petani rumput laut di Nunukan sudah mulai menerapkan sistem penjemuran dengan menggantung tali bentangan yang baru dipanen pada tiang-tiang jemuran.Cara seperti ini ternyata bisa memperbaiki mutu dan rendemen rumput laut keringnya.Pada saat cuaca normal maka biasanya petani perlu menggantungnya selama 2 (dua) hari.Setelah mulai layu dan agak kering rumput laut dilepas dari tali dengan cara di’purut’.Pelepasan rumput laut dari talinya biasanya dibantu dengan menggunakan alat purut dari balok kayu yang dilubangi dengan ukuran sekedar tali bentangan bisa masuk.Dengan menarik tali yang berisi rumput laut tadi maka rumput laut akan tertahan dan terlepas pada lubang dibalik balok, maka rumput laut jatuh ke bawah lepas dari talinya.Penarikan tali pada saat pemurutan ini terhenti jika sudah menemui botol pelampung yang juga diikat pada tali.Suapaya tidak lepas tali botolnya maka botol diangkat sehingga botol pun aman saat melewati lubang pemurutan.

Setelah rumput laut ini terlepas dan terkumpul maka selanjutnya dilakukan penjemuran dengan meratakan tumpukan rumput laut ini serata dan setipis mungkin.Semakin tipis dalam menyusun hamparan rumput laut di tempat penjemuran, maka diharapkan proses pengeringan bisa semakin cepat.Sebaliknya jika semakin tebal maka proses pengeringan semakin lama dan proses pengeringan tidak merata.Oleh karena itu perlu dilakukan pembalikan secara periodik sesering mungkin agar diperoleh kadar kekeringan yang merata.

Lazimnya proses pengeringan hamparan ini memerlukan waktu sekitar 3 (tiga) hari.Sehingga jika dijumlah antara proses pelayuan dengan menggantung tali selama 2 (dua) hari, maka jumlah waktu yang diperlukan adalah selama 5 (lima) hari.Jika cuaca agak mendung dan hujan maka jumlah harinya bisa mencapai 7 hari.Ini termasuk kategori sedang, dengan hasil rendemen antara 9 – 11 %.

Untuk mencapai hasil rendemen yang tinggi, maka perlu konsep pengeringan cepat atau disebut sebagai Quick Drying.Proses pengeringan cepat ini bisa dilakukan karena ingin diperoleh rendemen yang tinggi, mutu yang sesuai standar dan rumput laut terhindar dari kerusakan.Semakin cepat kering berarti proses enzimatis yang mengakibatkan terjadinya proses fermentasi, pembusukan dan proses enzimatis lainnya bisa diminimalkan, sehingga kerusakan jaringan dan perubahan sifat bisa dihindari semiminal mungkin.

Uji coba mengeringkan dengan jumlah agak sedikit dengan masa pengeringan antara 3 sampai 5 hari, rendemen yang dicapai berkisar antara 11-13 %.Maka pengeringan cepat bisa dilakukan kurang dari 5 hari, bahkan kurang dari 3 hari.Pada uji coba skala laboratorium sebenarnya bisa dilakukan pengeringan dari bahan asal RLB dengan sangat cepat atau Very Quick Drying dengan waktu sekitar 8 jam saja hingga menjadi RLK dengan kadar air 15 %.

Pada proses pengeringan rumput laut secara cepat dan sangat cepat akan melibatkan peran serta prinsip-prinsip teknologi pengeringan, yaitu antara lain :

1.Adanya perlindungan dari terkena pengaruh dari luar seperti air hujan, kadar kelembaban udara sekitar.

2.Adanya sumber energi yang mampu memberikan derajat panas tertentu untuk memanaskan bahan, media pengering dan udara.

3.Adanya aliran udara dengan kecepatan dan massa tertentu.

4.Adanya pengaturan luas bidang penguapan dengan pengaturan ketipisan bahan atau proses bolak-balik bahan.

5.Adanya pengurangan kelembaban di sekitar bahan yang dikeringkan.

6.Adanya masa atau waktu yang cukup untuk melaksanakan proses di atas.

Maka akhirnya penulis berani menyimpulkan :

1.Semakin lama proses pengeringan rumput laut basah menjadi rumput laut kering, maka akan terjadi penyusutan berat semakin banyak.Penyusutan rendemen itu terjadi karena terjadinya proses enzimatis karena fermentasi dan pembusukan dari rumput laut yang masih ‘basah’.

2.Sebaliknya jika proses pengeringan bisa dilakukan lebih cepat maka rendemen akan semakin tinggi karena semakin minimalnya terjadi penyusutan.

3.Maka perlu dilakukan perubahan pola pasca panen dari konsep ‘penjemuran’ menjadi konsep ‘pengeringan’ dengan menggunakan teknologi pengeringan yang sudah sangat lazim dilakukan pada produk-produk pertanian dan perikanan yang lain.

4.Dengan konsep pengeringan yang tepat dan cepat, maka akan diperoleh nilai tambah yang sangat signifikan dalam meningkatkan kuantitas, kualitas dan pendapatan pada bisnis rumput laut secara keseluruhan.

Jika hal ini dihubungkan dengan analisa terhadap perbandingan bahan baku pabrik yang biasanya mengandalkan setoran dari RLK yang diproses oleh para petani yang dilakukan dengan sistem pengolahan Konvesional.Terlihat sangat jelas perbedaannya dengan pengolahan yang dilakukan secara Ideal dalam suatu laboratorium sebagaimana disajikan dalam tabel berikut ini.

Gambaran dari Tabel di atas memang masih dapat diperdebatkan, hal ini karena perbandingan ini dilakukan atas hasil kajian yang berbeda waktu, ruang dan metode yang dilakukan.Namun sengaja penulis menyajikan hal ini untuk menjadi kajian lebih lanjut dengan metode yang bisa dipertanggungjawabkan secara ilmiah.

Sistem pengolahan konvensional yaitu yang sudah lazim terjadi selama ini, dimana RLB yang dipanen oleh petani kemudian dilakukan proses secara tradisonal yang tidak terstandar cara, alat serta prosedurnya, sehingga menghasilkan RLK dengan mutu yang sangat beragam.Bahan RLK yang diperdagangkan hingga kemudian menjadi bahan baku pabrik pengolahan (Processor) diolah menjadi Chips ATC, Tepung ATC, SRC, RC dan Keraginan Kertas.

Dari tabel yang disajikan diatas, diproyeksikan dengan bahan baku RLB sebanyak 1000 kg, maka pola konvensional ini akan diperoleh produk sebagai berikut, jika :

1.RLK dengan kadar air sekitar 37% sebanyak 100 kg, dengan nilai sebesar Rp1.200.000.

2.Chips ATC dengan kadar air sekitar 15 % sebanyak 31,5 kg, dengan nilai sebesar : Rp 1.890.000.

3.Refined Carageenan (RC) sebanyak 23,6 kg, dengan nilai sebesar Rp 4.720.000.

Pada suatu uji coba yang sangat ideal yang dilakukan di dalam laboratorium, dimulai dengan mengolah RLB yang segar berasal dari panen di laut.Proses pengeringan sangat cepat dilakukan dengan bantuan oven dengan expose aliran panas konstan tertentuyang sebelumnya juga melalui treatment larutan alkali.Hasil yang diperoleh sangat mencengangkan, sebagai berikut :

1.RLK dengan kadar air sekitar 37% sebanyak 120 kg, dengan nilai sebesar Rp1.440.000.

2.Chips ATC dengan kadar air sekitar 15 % sebanyak 67,92 kg, dengan nilai sebesar Rp4.075.200.

3.Refined Carageenan (RC) sebanyak 45,96 kg, dengan nilai sebesar Rp 9.192.000.

Dari angka di atas sudah menjelaskan kepada kita bahwa sangat penting dan strategis untukmelakukan pengelolaan awal yang benar terhadap produk rumput laut ini, yaitu mengelola dengan benar dan cepat terhadap rumput laut basah (RLB) dengan sistem pengeringan yang cepatmenjadi rumput laut kering yang berkualitas prima.Sebab dengan RLK yang berkualitas prima lah yang nanti akan menentukan nilai hasil baik dalam kuantitas maupun kualitas produk-produk hilir rumput laut selanjutnya.

Ternyata pola konvensional ini harus segera diperbaiki agar mampu memberikan nilai tambah yang signifikan terhadap hasil rumput laut kering, chips ATC maupun hingga tepung Keraginannya.Hal ini harus sangat diseriusi agar potensi kehilangan diperkecil, dan sebaliknya prospek nilai tambah ini dimaksimalkan untuk kemajuan, kemandirian, daya saing dan keberlanjutan usaha bisnis rumput laut ini di seluruh Indonesia.Tentu saja wa bil khusus Kabupaten Nunukan, dimana penulis ada di dalamnya.

No comments